How I meet my husbee…

Hihi… Tiba2, aku lagi pengen flashback nih.

Mengenang masa lalu before I married with my husbee.
There is something uniq moment. Because he totally no romantic. But loveable. :*

Jadi pertama kali kenal suamiku itu waktu tahun 2009 awal kalo ga salah. Nah, waktu itu aku udah duduk di bangku kuliah. Dan kira-kira memasuki semester 6. Di semester ini aku pengen bener2 konsentrasi belajar untuk kuliahku. Selain itu biar ngajinya lancar juga. Selama ini yang aku jalanin di masa kuliah, cukup capek juga mesti tiap hari bolak balik kampus ke rumahku di Cipayung. Cukup melelahkan dengan naik bus tiap hari yang selalu padat dan macet. Apalagi aku sering pulang malam. Akhirnya ga sempet untuk ngaji malamnya. Finally, aku putuskan untuk ngekost.

Well, tapi aku agak bingung. Cari tempat kost yang deket dengan tempat ngaji itu dimana ya. Olaalaa,,, aku teringat ada nomer telepon yang bisa dihubungi. Nomer itu adalah nomer arum. Nomer ini sebenarnya aku dapat udah lama, waktu pas pertama kali masuk kuliah. Tapi belum berani aku coba hubungi. Maklum aku dulu sangat pemalu.( Kalo sekarang?? hiihi. Udah beda status. Jangan ditanya lah ya) Oke, akhirnya aku hubungin si arum itu dan langsung to the point deh aku bilang pengen cari tempat kost yang dekat dengan tempat ngaji. Nah, dari situ arum bilang supaya lebih gampang langsung sama ketua JF nya aja. Kebetulan anak MIPA juga. Jadi lebih gampang ketemu. And then ada seseorang yang menghubungiku namanya “Ivan”. Haha…. yeah dia suamiku sekarang. Ternyata orang ini adalah ketuanya. Oke, kita akhirnya ketemuan di laboratorium MIPA buat nanya2 masalah kost-kostan. Kebetulan dia anak kost juga. Hmmmm, kesannya pertama kali ketemu sama dia biasa aja sih. Enelan, ga ada piling apah2. (ala anak alay, hihi) Maksudnya ga ada feeling apa2. Tapi ada rasa seneng juga sih karena ternyata di belantara kampus ini bisa nemuin saudara. Alhamdulillah…
Cuma yang aku liat dia adalah seseorang yang penuh semangat, lincah, ga bisa diem, sopan, dan pinter. Keliatan dari kacamatanya menandakan dia sering baca kali ya. hehe. Asal nebak. Agak-agak kagum juga sih, karena aku paling suka sama orang pinter dan cerdas kalo diajak ngomong. Well, tapi ga mikir sampe lebih dalem lagi.

Dan waktu itu aku nanya-nanya sama dia, apa ga ada asrama khusus untuk mahasiswa “kalangan kita”? Dia bilang, iya sedang direncanakan untuk membuat. Dan sekarang lagi bikin proposal katanya. Oke, dan dia kasih aku petunjuk mau ngajinya dimana. Akhirnya aku pilih yang dekat dengan kampus A. Karena disana katanya tempat kostnya sebelahan sama mesjid. Finally aku dapet nomernya fika, yang notabene adalah anak kost disitu. Aku hubungin deh nomer fika, dan janjian ketemu. Waktu itu aku ketemu arum, tya, dan fika. Seneng deh rasanya. Bisa ketemu saudara.
Dan aku dapet tempat kost deh. Yang tempatnya lumayan nyaman dan bersih, murah lagi. Deket juga sama mesjid.
Nah, pokoknya awal mulanya dari situ deh aku bisa kenal sama suami tercinta. And then aku jadi sering ikut acara JF. Dan waktu itu dia juga biasa aja tuh sama aku. Ga ada PDKT2an. Aku juga jarang komunikasi sama si ketu ini. Paling dia pernah nawarin ngajar privat kimia anak muridnya. Nah selama pertemuan JF ini, aku sama sekali ga pernah merhatiin si “calon suamiku” itu. Naaaaaaaaahhhh, tapi kebetulan banget waktu pas temu JF lagi ngebahas tentang materi “cinta sebelum waktunya”. Ciyeeeeeh temanya anak muda banget yah. Disini dibahas supaya kita mesti selalu terjaga untuk tidak terjerumus cinta sebelum waktunya alias cinta semu. Pas akhir-akhir dari materi ini ada puisinya ternyata. Dan tau gak sih, yang disuruh baca puisi itu siapaaaaa??? That’s meeeee…. Ya itu akuu yang disuruh baca. Dan bacanya disuruh barengan sama masquuuu Ivan Setiawan. Langsung dag dig dug gitu deh. Maklum aku rada pemalu. hoho…. Mungkin ini emang udah pertanda kali ya kalo kita bakalan dipertemukan di pernikahan. hihi. Jodoh emang ga jauh2 ya.

Selanjutnya tahun 2010, FKMI ngadain “Camping CAI Mahasiwa”. Dan yang jadi panitianya adalah anak JF. Ya tentu saja aku ikut. Itung2 buat refreshing, nambah ilmu, pengalaman, n nambah temen juga. Kebetulan acaranya di puncak. Dan eng ing eng, ga nyesel deh ikut acara ini. Pemandangan di puncak itu bagus n indah banget sodara-sodarah, ditambah udara yang sejuk. Terus juga bisa kenal banyak temen disana. Plus banyak gamenya yang bikin kita happy n ga bosen, untuk menyelingi materi. Pokoknya seneng banget. Hmm, balik lagi ngomongin calon my husbee. :p

Waktu itu dia sebagai panitia yang megang koordinator acara. Emang ternyata di intern panitia itu ada sedikit masalah. Banyak beda pendapat itu biasa. Kebetulan aku ikut rapat internnya. Ada yang merasa sok berkuasa n pengen ngatur ini itu. Ada yang menentang, ada yang nurut-nurut aja. Tapi yang aku liat dari si “cowok kacamata” ini (panggilan untuk masqu), dia menanggapi dengan cool n calm down. Yah sebagai ketua yang cukup bijaksana. Karena tidak mudah tersulut emosi.

Oke, sampai disitu akhirnya berlalulah camping CAI. Nah, pokoknya acaranya seru banget. Serunya bisa nambah temen, ilmu, dan pengalaman. Daaan waktu itu acaranya bulan juli kalo ga salah. Tepat pas hari ulang tahun masqu. Waktu itu sih aku belum tau.

Setelahnya sekitar bulan apa ya lupa. Pokoknya pas lebaran 2010. Tiba-tiba ada seseorang yang sms. Dan ternyata si ketua itu. Dia pengen silaturahim ke rumah katanya. Agak aneh sih. Tumben2an nih orang sms, mau maen ke rumah segala lagi. Terus nanya2, kapan aku punya rencana nikah. Pokoknya waktu itu aku masih cuek2 ajalah. Karena aku cuek, dia ga ngehubungin lagi deh.

Akhirnya 2 bulan kemuudian, ada yang aneh lg. Dia bilang mau nelpon katanya. Hmm, mungkin ada yang penting kali yah. Ternyata ini sangat mengagetkan sekali. Seorang ketua JF menyatakan hal itu. Dan dia bilang mau serius. You know what he say??dia bilang suka katanya. Dan itupun keliatan banget groginya. Maklum baru pertama kali katanya. Waktu itu aku ga terlalu nanggapin sih karena cuma sekedar menyatakan. Dan ternyata karena aku ga ada respon, dia memberanikan diri untuk melamarku. Waktu itu umurku masih 22 tahun. Dan dia 23 tahun. Akhirnya aku ingin menjawabnya dengan jalan istikhoroh. Melalui petunjuk Allah pastinya.

Setelah berbulan-bulan, ternyata makin yakin deh kalo dia itu memang yang terbaik yang dipilihkan oleh Allah untukku. Yang aku lihat perjuangannya juga gigih banget untuk mendapatkanku. Emang sedikit agak panjang sih perjalanan kami untuk menuju pelaminan. Dimulai dari PDKT sama keluarga. Mama yang awalnya kurang respon, karena nganggep kita masih kecil. Dan ternyata dia berhasil meyakinkan mama bahwa dia akan benar2 bertanggung jawab. Karena sikapnya dia yang sangat sopan, dan sangat menghormati mama. Menganggap mama seperti orangtuanya sendiri. Dia juga sering membantu keluargaku. Yah, finally aku percaya akan keseriusannya. Meskipun dengan berbagai rintangan. Tapi disitulah seninya. Biasa deh cobaan orang mau nikah. Belum lagi cobaan dari pengurus. Jadi memang kalo mau nikah sering sholat hajat n banyak doa supaya semuanya berjalan dengan lancar. Nah pokoknya waktu itu kita kayanya masih bocah banget deh dianggepnya. Takutnya masih belum bisa mandiri n bergantung sama orangtua. Tapi kita buktikan kalo kita bisa hidup mandiri n jadi orang sukses. aamiin yaAllah. Kita ga mau berlama-lama untuk menikah. Karena takut terjadi pelanggaran agama. Yah, kan islam ga ngajarin kita untuk pacaran, tapi menikah. Yang jelas kita cukup menjaga diri untuk ga berhubungan, sms, telpon, ketemu, atau hal-hal yang dilakukan seperti orang pacaran. Akhirnya dia melamarku di bulan juli waktu ulang tahunnya tanggal 26 Juli 2011. Ternyata surat lamaran itu baru sampai dua bulan kemudian, setelah melalui sedikit rintangan. Dan proses yang agak panjang dan cukup melelahkan.

Dan setelah itu berbulan-bulan kita persiapan untuk prosesi pernikahan, dan juga disambi dengan persiapan kita untuk sidang dan wisuda. Yah rencana kami akan menikah setelah wisuda. Lucu banget deh waktu itu. Teman-teman pada sibuk persiapan wisuda, kita sibuk persiapan nikah. haha… Alhamdulillah kita bisa lulus di waktu yang sama. Waktu sidangnya pun hampir sama. Bisa wisuda bareng. Horay…

Sebelum kita diwisuda, kita udah nikah lho. Tepatnya malam sebelum wisuda. Kita nikah secara agama. hihi… lucu ya. Maksudnya supaya udah halal gitu, pas wisuda khan jadi bisa foto bareng. Yang paling istimewa itu ya pas nikah secara agama. Karena pertama kalinya kita bersentuhan. Pertama kalinya aku mencium tangannya. Pertama kalinya dia mencium keningku. Subhanallah… Deg-degannya itu pake banget. Tangan aja sampe gemeteran, panas dingin, malemnya ga bisa tidur. haha…. Pokoknya kaya mimpi deh waktu aku nikah. Eh besok paginya kita diwisuda, Cieeeeh… yang wisuda lagi berbunga2 ini. Temen2 agak heran kali ya, kalo ada yang ngeliat kita lagi berduaan. Dikiranya pacaran. hoho… Emang pacaran sih. Tapi pacaran yang halal lho… Baru seminggu setelahnya kita resmi menikah di KUA deh.

Akad nikah ini agak-agak seru deh. Tadinya kita berencana pengen sederhana aja. Tapi biasa deh mamaku khan emang agak perfeksionis. hihi. Tapi berkat mama semua jadi berjalan sukses dan lancar. Alhamdulillah. Dan jadilah aku pengantin beneran, aku suka sama make up dan bajunya. Agak glamour gitu tapi tetep simple.
Dan yang lebih aku suka lagi. Aku suka sama backgroundnya. Karena kita akad nikah di mesjid kompleks, mesjidnya lumayan bagus lho. Karena ceritanya masih panjang, lanjutin di part II ya teman-teman…. ^_^

ini foto saat akad nikah….

535231_3517198202986_2004534585_n

401770_3517197642972_1935910623_n

2 thoughts on “How I meet my husbee…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s